Kisah Klasik Santri Berjudi

Sudah cukup lama ngga menulis di blog itu rasanya gimana gitu?.terlalu asik dengan social network dan menikmati beragam aplikasi android yang enggan untuk di tinggalkan😀

Satu hal yang ingin gue sampein pada topik malem ini adalah bahwa gue dulu sempet menjadi santriwan di era 1995 s/d 2004.yang dimaksud santriwan disini adalah bukan sembarangan santriwan loh..ini merupakan salah satu kisah lucu gue pada masa-masa itu.

Perkenalan

Well,kehidupan seorang santri seperti gue pada saat itu bisa di bilang enak-enak aja karena masih kecil,belum bisa mikirin apa itu cinta,gimana itu cara nyari duit,dll.yang ada sekolah-ngaji,sekolah-ngaji,sekolah-ngaji,dst.*lah apa ngga bosen jar hidupmu seperti itu selama bertahun-tahun?.jawab gue : sama yang gue singgung di atas kalo dulu ” otak gue ngga ada pikiran macem-macem selain dua hal (ngaji dan sekolah) “.

Hidup ketika masih kecil terkadang membuat kita kangen.tanpa beban,tanpa utang,hehehe.berbeda dengan sekarang yang semakin hari semakin dewasa.kata vocalist NOAH ” masa lalu boleh di kenang,tapi tidak untuk di jalankan “.memang benar adanya seperti itu,tapi di sisi lain gue banyak belajar dari masa lalu gimana gue bisa menjadikan diri ini menjadi yang lebih baik.masa lalu bisa dikatakan masa pembelajaran/proses untuk menuai keberhasilan.tul ngga?😀

Ngga bisa Naek Sepeda

Well,tanpa panjang lebar lagi gue mau share cerita sedikit tentang kehidupan gue semasa masih menjadi santri.

Jaman MI-lulus SMP merupakan hidup yang paling enak bagi diri gue karena tanpa beban,tanpa ngutang.[lagi] hehehe..

Setiap hari kegiatan gue ” Ngaji dan Sekolah sampai lulus SMP tahun 2004.kenapa gue dulu milih sekolahnya MI,ngga SD aja.alasannya simple,karena sekolah MI tempatnya paling deket rumah dari pada sekolahan SD.

Penjabaran filosofinya begini : sekolah MI bisa dijangkau dengan jalan kaki,sedangkan SD harus mengayuh sepeda sejauh 3km.yang jadi masalah pada saat itu adalah gue belum bisa naek sepeda.hahaha ngga lucu kan udah gede ngga bisa naek sepeda.hampir tiap hari di ledekin sama temen-temen gue ” jar,kejar gue pake sepeda kalo berani?.. ” (-_-‘)

Hufft rasanya bete banget kalo temen-temen lagi ngobrol menyinggung masalah sepeda.gue pasti minggir deh,dari pada kena ledekan.posisi seperti ini yang paling gue takuti.(takut di ledek) dan pada akhirnya gue bisa naek sepeda ketika pertengahan caturwulan/semester genap kelas 5 MI.

Santriwan Maen JUDI

Wehehee judulnya serem euy.ini merupakan kisah terlucu,terkocak,dan mengharukan bagi gue.

Setiap malam hari aktivitas gue tu ngga jauh dari ngaji dan ngaji.setelah habis sholat maghrib ngaji di mulai dan berakhir pada pukul 21.00WIB.ini sudah menjadi makanan setiap hari.di bilang bosen,tapi ngga juga.lah wong cuma itu kegiatan kita😀

santri pondok pesantren
santriwan since 1995

Nah cerita ini tidak seperti biasanya yang kita lakukan.kejadian ini kira-kira tahun 1997 (masih bener-bener bocah) ngga ngerti apa-apa.ngertinya cuman main,tidur,makan,minta duit,nangis,,,dll.pada saat itu ada sebuah acara khitanan salah satu temen gue dan dia (temen gue) mengadakan sebuah acara ORKES PALAPA.dimana orkes palapa ini paling terkenal di kampung gue.Gue dan temen-temen pun berbondong-bondong kesana dengan tujuan ingin bergabung di keramaian diantara para penjual mainan (bukan acara orkesnya) .karena gue lebih tertarik dengan penjual mainannya dari pada orkesnya.tengok kanan,tengok kiri.penjual pun menawarkan mainannnya.waahhh sampe bingung gue harus pilih yang mana..padahal gue cuma bawa duit Rp.200 .sedangkan harga mainan minimal Rp.500.akhirnya gue urungkan beli mainan….

Gara-Gara WAROK gue kepincut😀

Sehubungan dengan duit cuma Rp.200,gue cuma bisa ngliatin beragam maenan yang menggoda iman.(nahan nafsu dikit)😀 ..

Ada salah satu stand penjual sesuatu yang menurut gue paling berbeda diantara lainnya.kalo gue perhatiin,ini apa ya?.kok rame banget,paling rame pula diantara lainnya..

Rasa penasaran pun membelenggu hati gue saat itu.dan tak lupa segerombolan temen-temen gue pun ikut penasaran.dan akhirnya kita putusin untuk menghampiri stand penjual itu.ternyata disana ada bermacam-macam gambar.WAROK,SEMAR,GUNUNG,WAYANG,dll.istilah perwayangan semua ada di gambar-gambar sana.dengan rasa penasaran gue sama temen-temen gue melototin secara seksama dan bertanya-tanya dalam batin ” ini maenan apa sih,serunya juga di bagian apa ya? “.melotot terus sampe belekan kali ni mata..

Secara perlahan,dan pada akhirnya kita mulai sedikit mengerti permainannya.kemudian bertanya pada pemilik stand itu.” Pak ini maenan apa?,terus serunya dimana? “,dengan lincahnya si penjual itu menjawab ” wah adek-adek ini ketinggalan jaman,ini maenan paling seru dek.nanti kamu-kamu bisa dapet hadiah uang berlipat-lipat kalo bisa nebak gambar yang adek pilih.misalnya adek pasang duit Rp.100 dan gambar yang adek pilih tebakannya bener,nanti adek dapet duit.muncul 2 gambar dapet 200,muncul 4 gambar dapet 400,dan yang paling gede 10 gambar dapet 1000 “.bayangin kalo adek dapet Rp.1000 dengan modal cuma Rp.100 gimana ngga untung??..

Dengan cermat gue mengamati apa saja yang di sampein si penjual itu,nafsu gue makin memuncak untuk ngedapetin uang berlipat-lipat secara mudah.karena yang ada dalam pikiran gue saat itu adalah pengen beli maenan favorit gue seharga Rp.1.500.

Dan akhirnya gue putusin ikut permainan itu dengan teman-teman.wahhh seru banget teriak-teriak.warok,semar,wayang,,,,dll

Kalah Maen JUDI bikin gue makin ketagihan

Modal cuma Rp.200 lenyap seketika gara-gara salah nebak gambar.akhirnya gue pulang kerumah sebentar minta duit sama nyokap.tapi ngga dikasih.bahkan sampe nangis pun di biarin.hah?!,nyokap gue emang sungguh terlalu…😥

Diam-diam gue nyolong duitnya di laci meja warung (dulu emak gue penjual nasi rawon & soto).tak tanggung-tanggung gue bawa duit Rp.2000 buat maen judi.(padahal duit segitu udah bisa buat beli maenannya,tapi gue lebih ketagihan maen judinya :D).ngga taulah apa yang ada dalam otak gue saat itu.frontal gitu aja kalo lagi maen judi…

Menang..kalah..kalah..menang.terus seperti itu,dan pada akhirnya gue KALAH.duit yang gue bawa Rp.2000 tadi lenyap.akhirnya gue dan temen-temen gue pulang karena ngga ada yang menang,di samping itu juga udah malem.pulang dg membawa kekalahan itu memang pahit men😦

Sidang MAHAGURU yang mengahrukan

Besoknya,kita semua di sidang oleh mahaguru.kenapa santriwan (santri cowok) ngga ada yang masuk.dan ternyata secara diam-diam mahaguru dan prajuritnya sedang memata-matai dari belakang (apess udah)..

Satu persatu kita di tanya.tapi kita hanya bisa membisu sepuluh ribu bahasa😀..dan pada akhirnya mahaguru menangis atas kelakuan kita pada saat itu.beliau berkata ” kalian ini saya didik biar menjadi orang soleh dan berbakti dengan orang tua,tapi kenapa kalian ini malah berjudi.buat apa selama ini kalian belajar ngaji kalo kelakuan kalian seperti ini  “.semua terasa hening dan penuh kesedihan kenapa semua ini bisa terjadi.kita hanya bisa membisu,menunduk dan  sambil menahan tangis.ketika semua terasa hambar,kita semua memohon ampun dengan sang ilahi.akhirnya kita sholat taubat pada saat itu dan di pimpin oleh mahaguru.

Ini merupakan kisah klasik terlucu,mengharukan,campur aduk.dari sini gue ambil pelajaran bahwa menuju kebaikan itu tak semudah yang kita bayangkan.suatu saat kita pasti terjatuh,dan bangun kembali untuk menjadikan diri yang lebih baik.belajar dari kesalahan dan kekalahan merupakan proses menuju keberhasilan🙂

Kisah Klasik Santri Berjudi

8 thoughts on “Kisah Klasik Santri Berjudi

Comments are closed.